Neo

Modern Recipe of Cassava 5-8

5. Brownies singkong

bahan crepe:

150 gram margarin
125 gram gula pasir
100 gram singkong kukus, dihaluskan
3 butir telur
100 gram tepung terigu
150 gram dark cooking chocolate, ditim
15 gram almon slice untuk taburan

cara membuat:

  • Kocok margarin dan gula sampai lembut. Masukkan singkong kukus halus. Kocok rata.
  • Tambahkan telur satu per satu sambil dikocok rata.
  • Masukkan tepung terigu, aduk rata. Tambakan cokelat tim. Aduk rata.
  • Tuang ke dalam loyang brownies yang dioles margarin dan dialasi kertas roti. Taburkan almon slice.
  • Oven 35 menit dengan suhu 160 derajat Celsius.

untuk 12 potong

---------------------

5. Bluder singkong

bahan:

200 gram singkong kukus, dihaluskan
200 gram margarin
175 gram gula pasir
6 kuning telur
3 putih telur
100 ml susu cair
200 gram tepung terigu
50 gram tepung maizena
1 sendok teh ragi instan
5 lembar daging asap, dipotong kotak kecil
50 gram keju cheddar, diparut

cara membuat:
  • Kocok margarin dan gula pasir sampai lembut. Masukkan singkong sambil dikocok rata.
  • Masukkan kuning telur dan putih telur satu per satu sambil dikocok.
  • Masukkan tepung terigu dan maizena sambil diayak dan diaduk rata. Masukkan ragi instan, daging asap, dan keju cheddar. Aduk rata. Tambahkan susu cair sedikit-sedikit. Aduk rata.
  • Tuang adonan ke dalam loyang loaf yang dioles margarin. Diamkan selama 45 menit.
  • Oven selama 45 menit dengan suhu 160 derajat Celsius.

untuk 10 potong

----------------------------

7. Roti sobek singkong

bahan:

400 gram tepung terigu protein tinggi
100 gram singkong kukus, dihaluskan
1 butir telur
100 gram gula pasir
1 bungkus ragi instan
185 ml susu cair
1/4 sendok teh garam
50 gram margarin

cara membuat:
  • Aduk tepung, singkong, dan telur. Masukkan gula dan ragi. Uleni sampai rata.
  • Tuangkan susu sambil diuleni hingga kalis. Tambahkan garam dan margarin, uleni lagi sampai elastis. Diamkan adonan selama 30 menit.
  • Timbang adonan masing-masing 50 gram lalu bulatkan.
  • Giling adonan lalu gulung. Tata di dalam loyang 24x10 cm dan tinggi 7 cm sebanyak 6 potong. Diamkan 45 menit.
  • Oles dengan susu evaporated lalu oven selama 20 menit dengan suhu 170 derajat Celsius.

untuk 2 loyang

----------------------------

8. Pie Singkong

bahan:

400 gram tepung terigu protein tinggi
100 gram singkong kukus, dihaluskan
1 butir telur
100 gram gula pasir
1 bungkus ragi instan
185 ml susu cair
1/4 sendok teh garam
50 gram margarin

cara membuat:
  • Aduk tepung, singkong, dan telur. Masukkan gula dan ragi. Uleni sampai rata.
  • Tuangkan susu sambil diuleni hingga kalis. Tambahkan garam dan margarin, uleni lagi sampai elastis. Diamkan adonan selama 30 menit.
  • Timbang adonan masing-masing 50 gram lalu bulatkan.
  • Giling adonan lalu gulung. Tata di dalam loyang 24x10 cm dan tinggi 7 cm sebanyak 6 potong. Diamkan 45 menit.
  • Oles dengan susu evaporated lalu oven selama 20 menit dengan suhu 170 derajat Celsius.

untuk 2 loyang

Read More......

Cassava with Coconut

Bahan
2 Singkong (cassava) yang besar
1/2 cup Gula pasir (menurut selera)
Garam secukupnya
Parutan kelapa muda


Trus diapain :

  • Kupas kulit singkong dan potong-potong
  • Rendam singkong di air selama sedikitnya 1 jam
  • Dikukus selama 30 menit hingga cukup lunak dan matang
  • Kemudian potong-potong ukuran kecil
  • Taburi dengan parutan kelapa yang sudah dicampur dengan garam dan gula

Note:
Cassava berisi racun alami (hydrocyanic asam) dan dengan demikian tidak bisa dimakan singkong masih mentah hehehehe, yakinkan singkong sepenuhnya dimasak dan dicuci dengan air terlebih dahulu baru setelah itu dimasak dan bisa dimakan.

Read More......

Reference eBooks

Vedams Books from India
Tropical Root and Tuber Crops : Cassava (Tapioca), Sweet Potato, Aroids, Yams, Yam bean, Coleus/R.C. Mandal.
Jodhpur, Agrobios, 2006, xxiv, 360 p., tables, $44. ISBN 81-7754-199-4.

Contents: Cassava (Manihot Spp.): 1. Cassava (Manihot Spp.). 2. Origin and geographical distribution (Manihot Spp.). 3. Cassava: Botany. 4. Cassava: Cytogenetics. 5. Cassava: Improvement strategy. 6. Cassava: Physiology. 7. Cassava: Microbial system. 8. Cassava: climate and soil. 9. Cassava: Agro-techniques. 10. Cassava: Water management. 11. Cassava: Based cropping system. 12. Cassava: Harvesting and yield. 13. Cassava: Area, production and productivity. 14. Cassava: Diseases. 15. Cassava: Pests. 16. Cassava: Composition of tuber and leaf. 17. Cassava: Toxic principles - cyanogenic glucoside. 18. Cassava: Utilization of tapioca. 19. Cassava: Post-harvest deterioration, preservation and shelf-life. 20. Cassava: Marketing and trade. Cassava: selected references.
Sweet Potato: 1. Sweet potato: introduction. 2. Sweet potato: Botany. 3. Sweet potato: Cytogenetics. 4. Sweet potato: Improvement strategy. 5. Sweet Potato: Physiology. 6. Sweet Potato: Climate and Soil. 7. Sweet Potato: Agro-techniques. 8. Sweet Potato: Area, production and productivity. 9. Sweet Potato: Diseases. 10. Sweet Potato: Pests. 11. Sweet Potato: Composition of tubers.
Aroids: 1. Aroids: Introduction. 2. Coco-Yams: Botany. 3. Coco-Yams: Cytogenetics. 4. Coco-Yams: Improvement strategy. 5. Coco-Yams: climate and soil. 6. Coco-Yams: Agro-techniques. 7. Aroids: Area, production and productivity. 8. Aroids: Diseases. 9. Aroids: Pests. 10. Coco-Yams: composition and utilization. 11. Elephant-Foot-Yam (Amorphophallus Campanulatu (Roxb.) Blume). 12. Elephant-Foot-Yam: Agro-techniques. 13. Amorphophallus: Diseases. 14. Amophophallus: Pests. 15. Amorphophallus: Harvest and yield. 16. Amorphophallus: Chemical Composition.
Yams (Dioscorea Spp.): 1. Yams (Dioscorea Spp.). 2. Yams: Botany. 3. Yams: Cytogenetics. 4. Descriptors for dioscorea Alata. 5. Yams: Climate and soil. 6. Yams: Agro-techniques. 7. Yams: World area, production and productivity. 8. Yams: Diseases. 9. Yam: Pests. 10. Yams: Chemical Composition. 11. Yams: Utilisation. 12. Yam: Problems of production.
Minor tuber crops: 1. Minor tuber crops. 2. Coleus: Agro-techniques. References.

"The pressure on, demand for food by rapid growth of human population, stressed the importance of tropical root and tuber as non-conventional food in the diet, especially of lower income groups in developing countries. These root and tuber crops include: Cassava and sweet potato (root tubers); aroids, yam, coleus (stem tuber), which are considered as staple foods for the tropical and subtropical regions like Africa, Caribbeans, South America, India and South East Asia. The tropical root and tuber crops have, within the past decades, increased in both local and international importance by the research workers, agriculturists, various agriculture colleges and institutions. The book includes various aspects like origin, geographical, distribution, cytogenetics, important strategy, physiology, biotechnology methods for improvement, microbial system, agro techniques, water management, diseases, insect-pest, chemical composition, toxic principles, utilization, post harvest deterioration, marketing and trade and selected references for each crop etc."

This book is available from:
Vedams eBooks (P) Ltd.
Vardhaman Charve Plaza IV,
Building # 9, K.P Block, Pitampura,
New Delhi 110 034, India
Fax: 91-11-27310613
e-mail: vedams@vedamsbooks.com

Read More......

Rodale Cassava Leaf

Bahan:
250 gr daun singkong, rebus hingga lunak, potong halus
2 bh tahu putih ukuran 8 x 8 x 5 cm haluskan
250 gr udang cincang
5 butir telur ayam
4 siung bawang putih haluskan
1 sdt lada halus
1 sdt kaldu instan
1 sdt garam
minyak untuk menggoreng
daun pisang untuk pembungkus

Cara membuat:

  1. Campur potongan daun singkong, tahu, bawang putih, lada, kaldu instan, udang cincang, garam, aduk rata. Tambahkan 2 butir telur kocok, aduk rata.
  2. Siapkan daun pisang, masukkan 4 sdm adonan daun singkong, bungkus bentuk lontong, semat ujungnya dengan lidi.
  3. Kukus rolade singkong selama 30 menit, hingga adonan matang dan padat, angkat, dinginkan.
  4. Kocok 3 butir telur dan garam hingga rata, masukkan rolade ke dalam kocokan telur, goreng hingga kuning kecokelatan.
  5. Potong-potong rolade sesaat akan di sajikan.

Untuk 4 porsi

Read More......

Modern Recipe of Cassava 1-4

1. Cheese Cake Singkong

bahan crepe:

250 gram cream cheese
100 gram margarin
100 gram tepung terigu
5 kuning telur
100 gram singkong kukus, dihaluskan
5 putih telur
100 gram gula pasir halus

cara membuat:

  • Kocok cream cheese dan margarin sampai lembut. Masukkan kuning telur sambil dikocok rata.
  • Tambahkan singkong sambil dikocok. Masukkan tepung terigu sambil diayak dan diaduk rata. Sisihkan.
  • Kocok putih telur sampai setengah mengembang. Tambahkan gula pasir sambil dikocok mengembang. Masukkan adonan singkong sambil diaduk rata.
  • Tuang adonan ke dalam loyang persegi 20 cm yang dioles dan dialasi kertas roti.
  • Oven selama 45menit dengan suhu 160 derajat Celsius.
untuk 20 potong

----------------

2. Bolu Gulung Singkong

bahan:

14 kuning telur
2 putih telur
100 gram gula pasir
1 sendok makan TBM
50 gram tepung terigu
20 gram tepung maizena
75 gram singkong kukus, dihaluskan
50 ml santan cair
100 gram margarin, dilelehkan
1/2 sendok teh pasta pandan

bahan vla:

50 ml santan dari 1/4 butir kelapa
50 gram gula pasir
2 sendok makan tepung maizena
1 kuning telur
1/4 sendok teh esen pandan

cara membuat:
  • Cake: kocok telur, gula, dan TBM sampai mengembang. Masukkan tepung terigu dan maizena sambil diayak dan diaduk rata.
  • Blender singkong, santan, margarin cair, dan pasta pandan. Tuang ke dalam campuran telur, aduk rata.
  • Tuang ke dalam loyang persegi 26 cm tinggi 3 cm yang telah dialasi kertas dan diolesi margarin. Oven selama 15 menit dan suhu 170 derajat Celsius. Angkat dinginkan.
  • Rebus bahan vla kecuali telur sambil diaduk hingga meletup-letup. Masukkan kuning telur. Aduk rata. Angkat dan dinginkan.
  • Oles vla ke atas kue lalu gulung sambil dipadatkan.
untuk 15 potong

----------------

3. Cup Cake Singkong

bahan:

250 gram singkong parut
100 gram tepung terigu
1 sendok teh baking powder
50 gram margarin, dilelehkan
100 gram gula pasir
3 butir telur
75 gram santan kental
25 gram kismis

cara membuat:
  • Ayak tepung terigu dan baking powder. Tambahkan singkong parut. Aduk rata.
  • Masukkan margarin leleh, gula pasir, dan telur. Aduk rata.
  • Tambahkan santan dan kismis. Aduk rata. Tuang adonan ke dalam cetakan kue muffin yang dialasi kertas cup kue.
  • Oven selama 25 menit dengan suhu 160 derajat Celsius.

untuk 25 potong

--------------

4. Cake singkong kelapa muda

bahan:

175 gram margarin
150 gram gula pasir
100 gram singkong kukus, dihaluskan
4 butir telur
100 gram tepung terigu
50 ml santan kental
100 gram kelapa muda, dikeruk lebar

cara membuat:
  • Kocok margarin dan gula pasir sampai lembut. Tambahkan singkong rebus, kocok rata.
  • Masukkan telur satu per satu sambil dikocok rata.
  • Tambahkan tepung terigu sambil diayak dan diaduk rata. Tuang santan, aduk rata.
  • Tambahkan kelapa keruk. Aduk sampai menyebar. Tuang ke dalam loyang persegi 22 cm yang dioles dan dialas kertas roti. Oven selama 45 menit dengan suhu 160 derajat Celsius.
  • Setelah dingin bagi dua cake, oles dengan selai stroberi. Tumpuk, potong-potong lalu sajikan.

untuk 12 potong

Read More......

Red Yam

KANDUNGAN GIZI UBI JALAR MERAH,
VITAMIN A-NYA MENCAPAI 2310 mcg

Banyak orang memandang remeh dengan ubi jalar merah atau sweet potatoes (Ipomoea batatas). Padahal ubi yang satu ini mengandung beragam zat gizi yang sangat baik bagi tubuh.


MAU SEHAT? MAKAN UBI!

Sumber utama karbohidrat yang baik untuk penderita diabetes karena kandungan gulanya sederhana. Ubi jalar merah juga sangat kaya akan pro vitamin A atau retinol. Bayangkan, di dalam 100 gr ubi jalar merah terkandung 2310 mcg (setara dengan satu tablet vitamin A). Bahkan dibandingkan bayam dan kangung, kandungan vitamin A ubi jalar merah masih setingkat lebih tinggi. Keistimewaan ubi ini juga terletak pada kandungan seratnya yang sangat tinggi. Bagus untuk mencegah kanker saluran pencernaan dan mengikat zat karsinogen penyebab kanker di dalam tubuh.


Berikut kandungan zat gizi ubi jalar merah/100 g selengkapnya:
Protein 1.8 g
Lemak 0.7 g
Karbohidrat 27.9 g
Mineral 1.1 g
Kalsium 49 mg
Vitamin A (retinol) 2310 mcg
Vitamin C (askorbat) 20 mg
Sumber: Oey Kam Nio/FKUI

Read More......

Yam's the History of Indonesia

1. SEJARAH SINGKAT

Ubi jalar atau ketela rambat atau “sweet potato” atau juga "Yam" diduga berasal dari Benua Amerika. Para ahli botani dan pertanian memperkirakan daerah asal tanaman ubi jalar adalah Selandia Baru, Polinesia, dan Amerika bagian tengah. Nikolai Ivanovich Vavilov, seorang ahli botani Soviet, memastikan daerah sentrum primer asal tanaman ubi jalar adalah Amerika Tengah.

Ubi jalar mulai menyebar ke seluruh dunia, terutama negara-negara beriklim tropika pada abad ke-16. Orang-orang Spanyol menyebarkan ubi jalar ke kawasan Asia, terutama Filipina, Jepang, dan Indonesia.
2. JENIS TANAMAN

Plasma nutfah (sumber genetik) tanaman ubi jalar yang tumbuh di dunia diperkirakan berjumlah lebih dari 1000 jenis, namun baru 142 jenis yang diidentifikasi oleh para peneliti. Lembaga penelitian yang menangani ubi jalar, antara lain: International Potato centre (IPC) dan Centro International de La Papa (CIP). Di Indonesia, penelitian dan pengembangan ubi jalar ditangani oleh Pusat Peneliltian dan Pengembangan Tanaman Pangan atau Balai Penelitian Kacang-Kacangan dan Umbi-Umbian (Balitkabi), Departemen Pertanian.

Varietas atau kultivar atau klon ubi jalar yang ditanam di berbagai daerah jumlahnya cukup banyak, antara lain: lampeneng, sawo, cilembu, rambo, SQ-27, jahe, kleneng, gedang, tumpuk, georgia, layang-layang, karya, daya, borobudur, prambanan, mendut, dan kalasan.

Varietas yang digolongkan sebagai varietas unggul harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a) Berdaya hasil tinggi, di atas 30 ton/hektar.
b) Berumur pendek (genjah) antara 3-4 bulan.
c) Rasa ubi enak dan manis.
d) Tahan terhadap hama penggerek ubi (Cylas sp.)dan penyakit kudis oleh cendawan Elsinoe sp.
e) Kadar karotin tinggi di atas 10 mg/100 gram.
f) Keadaan serat ubi relatif rendah.

Varietas unggul ubi jalar yang dianjurkan adalah daya, prambanan, borobudur, mendut, dan kalasan. Deskripsi masing-masing varietas unggul ubi jalar adalah sebagai berikut:
a) Daya
1. Varietas ini merupakan hasil persilangan antara varietas (kultivar) putri selatan x
jonggol.
2. Potensi hasil antara 25-35 ton per hektar.
3. Umur panen 110 hari setelah tanam.
4. Kulit dan daging ubi berwarna jingga muda.
5. Rasa ubi manis dan agak berair.
6. Varietas tahan terhadap penyakit kudis atau scab.
b) Prambanan
1. Diperoleh dari hasil persilangan antara varietas daya x centenial II.
2. Potensi hasil antara 25-35 ton per hektar.
3. Umur panen 135 hari setelah tanam.
4. Kulit dan daging ubi berwarna jingga.
5. Rasa ubi enak dan manis.
6. Varietas tahan terhadap penyakit kudis atau scab.
c) Borobudur
1. Varietas ini merupakan hasil persilangan antara varietas daya x philippina.
2. Potensi hasil antara 25-35 ton per ha.
3. Kulit dan daging ubi berwarna jingga.
4. Umur panen 120 hari setelah tanam.
5. Ubi berasa manis.
6. Varietas tahan terhadap penyakit kudis atau scab.
d) Mendut
1. Varietas ini berasal dari klon MLG 12653 introduksi asal IITA, Nigeria tahun 1984.
2. Potensi hasil antara 25-50 ton per ha.
3. Umur panen 125 hari ssetelah tanam.
4. Rasa ubi manis.
5. Varietas tahan terhadap penyakit kudis atau scab.
e) Kalasan
1. Varietas diintroduksi dari Taiwan.
2. Potensi hasil antara 31,2-42,5 ton/ha atau rata-rata 40 ton/ha.
3. Umur panen 95-100 hari setelah tanam.
4. Warna kulit ubi cokelat muda, sedangkan daging ubi berwarna orange muda (kuning).
5. Rasa ubi agak manis, tekstur sedang, dan agak berair.
6. Varietas agak tahan terhadap hama penggerek ubi (Cylas sp.).
7. Varietas cocok ditanam di daerah kering sampai basah, dan dapat beradaptasi di lahan
marjinal.
3. MANFAAT TANAMAN

Di beberapa daerah tertentu, ubi jalar merupakan salah satu komoditi bahan makanan pokok. Ubi jalar merupakan komoditi pangan penting di Indonesia dan diusahakan penduduk mulai dari daerah dataran rendah sampai dataran tinggi. Tanaman ini mampu beradaptasi di daerah yang kurang subur dan kering. Dengan demikian tanaman ini dapat diusahakan orang sepanjang tahun.

Ubi jalar dapat diolah menjadi berbagai bentuk atau macam produk olahan. Beberapa peluang penganeka-ragaman jenis penggunaan ubi jalar dapat dilihat berikut ini:
a) Daun: sayuran, pakan ternak
b) Batang: bahan tanam,pakan ternak
c) Kulit ubi: pakan ternak
d) Ubi segar: bahan makanan
e) Tepung: makanan
f) Pati: fermentasi, pakan ternak, asam sitrat
4. SENTRA PENANAMAN

Pada tahun 1960-an penanaman ubi jalar sudah meluas ke seluruh provinsi di Indonesia. Pada tahun 1968 Indonesia merupakan negara penghasil ubi jalar nomor empat di dunia. Sentra produksi ubi jalar adalah Propinsi Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Irian Jaya, dan Sumatra Utara.
5. SYARAT PETUMBUHAN

5.1. Iklim
a)
Tanaman ubi jalar membutuhkan hawa panas dan udara yang lembab. Daerah yang paling ideal untuk budidaya ubi jalar adalah daerah yang bersuhu 21-27 derajat C.
b)
Daerah yang mendapat sinar matahari 11-12 jam/hari merupakan daerah yang disukai. Pertumbuhan dan produksi yang optimal untuk usaha tani ubi jalar tercapai pada musim kering (kemarau). Di tanah yang kering (tegalan) waktu tanam yang baik untuk tanaman ubi jalar yaitu pada waktu musim hujan, sedang pada tanah sawah waktu tanam yang baik yaitu sesudah tanaman padi dipanen.
c) Tanaman ubi jalar dapat ditanam di daerah dengan curah hujan 500-5000 mm/tahun, optimalnya antara 750-1500 mm/tahun.
5.2. Media Tanam
a)
Hampir setiap jenis tanah pertanian cocok untuk membudidayakan ubi jalar. Jenis tanah yang paling baik adalah pasir berlempung, gembur, banyak mengandung bahan organik, aerasi serta drainasenya baik. Penanaman ubi jalar pada tanah kering dan pecah-pecah sering menyebabkan ubi jalar mudah terserang hama penggerek (Cylas sp.). Sebaliknya, bila ditanam pada tanah yang mudah becek atau berdrainase yang jelek, dapat menyebabkan pertumbuhan tanaman ubi jalar kerdil, ubi mudah busuk, kadar serat tinggi, dan bentuk ubi benjol.
b)
Derajat keasaman tanah adalah pH=5,5-7,5. Sewaktu muda memerlukan kelembaban tanah yang cukup.
c)
Ubi jalar cocok ditanam di lahan tegalan atau sawah bekas tanaman padi, terutama pada musim kemarau. Pada waktu muda tanaman membutuhkan tanah yang cukup lembab. Oleh karena itu, untuk penanaman di musim kemarau harus tersedia air yang memadai.
5.3. Ketinggian Tempat
Tanaman ubi jalar membutuhkan hawa panas dan udara yang lembab. Tanaman ubi jalar juga dapat beradaptasi luas terhadap lingkungan tumbuh karena daerah penyebaran terletak pada 300 LU dan 300 LS. Di Indonesia yang beriklim tropik, tanaman ubi jalar cocok ditanam di dataran rendah hingga ketinggian 500 m dpl. Di dataran tinggi dengan ketinggian 1.000 m dpl, ubi jalar masih dapat tumbuh dengan baik, tetapi umur panen menjadi panjang dan hasilnya rendah.
6. PEDOMAN BUDIDAYA

6.1.
Pembibitan
Tanaman ubi jalar dapat diperbanyak secara generatif dengan biji dan secara vegetatif berupa stek batang atau stek pucuk. Perbanyakan tanaman secara generatif hanya dilakukan pada skala penelitian untuk menghasilkan varietas baru.
  1. Persyaratan Bibit
    Teknik perbanyakan tanaman ubi jalar yang sering dipraktekan adalah dengan
    stek batang atau stek pucuk. Bahan tanaman (bibit) berupa stek pucuk atau stek
    batang harus memenuhi syarat sebagai berikut:
    a) Bibit berasal dari varietas atau klon unggul.
    b) Bahan tanaman berumur 2 bulan atau lebih.
    c) Pertumbuhan tanaman yang akan diambil steknya dalam keadaan sehat, normal, tidak terlalu subur.
    d) Ukuran panjang stek batang atau stek pucuk antara 20-25 cm, ruas-ruasnya rapat dan buku-bukunya tidak berakar.
    e) Mengalami masa penyimpanan di tempat yang teduh selama 1-7 hari.

    Bahan tanaman (stek) dapat berasal dari tanaman produksi dan dari tunas-tunas ubi yang secara khusus disemai atau melalui proses penunasan. Perbanyakan tanaman dengan stek batang atau stek pucuk secara terus-menerus mempunyai kecenderungan penurunan hasil pada generasi-generasi berikutnya. Oleh karena itu, setelah 3-5 generasi perbanyakan harus diperbaharui dengan cara menanam
    atau menunaskan umbi untuk bahan perbanyakan.

  2. Penyiapan Bibit
    Tata cara penyiapan bahan tanaman (bibit) ubi jalar dari tanaman produksi adalah
    sebagai berikut:
    a) Pilih tanaman ubi jalar yang sudah berumur 2 bulan atau lebih, keadaan pertumbuhannya sehat dan normal.
    b) Potong batang tanaman untuk dijadikan stek batang atau stek pucuk sepanjang 20-25 cm dengan menggunakan pisau yang tajam, dan dilakukan pada pagi hari.
    c) Kumpulkan stek pada suatu tempat, kemudian buang sebagian daun-daunnya untuk mengurangi penguapan yang berlebihan.
    d) Ikat bahan tanaman (bibit) rata-rata 100 stek/ikatan, lalu simpan di tempat yang teduh selama 1-7 hari dengan tidak bertumpuk.
6.2. Pengolahan Media Tanam
  1. Persiapan
    Penyiapan lahan bagi ubi jalar sebaiknya dilakukan pada saat tanah tidak terlalu basah atau tidak terlalu kering agar strukturnya tidak rusak, lengket, atau keras. Penyiapan lahan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
    a) Tanah diolah terlebih dahulu hingga gembur, kemudian dibiarkan selama ±1
    minggu. Tahap berikutnya, tanah dibentuk guludan-guludan.
    b) Tanah langsung diolah bersamaaan dengan pembuatan guludan-guludan.

  2. Pembentukan Bedengan
    Jika tanah yang akan ditanami ubi jalar adalah tanah sawah maka pertama-tama jerami dibabat, lalu dibuat tumpukan selebar 60-100 cm. Kalau tanah yang dipergunakan adalah tanah tegalan maka bedengan dibuat dengan jarak 1 meter. Apabila penanaman dilakukan pada tanah-tanah yang miring, maka pada musim hujan bedengan sebaiknya dibuat membujur sesuai dengan miringnya tanah. Ukuran guludan disesuaikan dengan keadaan tanah. Pada tanah yang ringan (pasir mengandung liat) ukuran guludan adalah lebar bawah ± 60 cm, tinggi 30-40 cm, dan jarak antar guludan 70-100 cm. Pada tanah pasir ukuran guludan adalah lebar bawah ±40 cm, tinggi 25-30 cm, dan jarak antar guludan 70-100 cm. Arah guludan sebaiknya memanjang utara-selatan, dan ukuran panjang guludan disesuaikan dengan keadaan lahan.

    Lahan ubi jalar dapat berupa tanah tegalan atau tanah sawah bekas tanaman padi. Tata laksana penyiapan lahan untuk penanaman ubi jalar adalah sebagai berikut :
    a) Penyiapan Lahan Tegalan

    1.
    Bersihkan lahan dari rumput-rumput liar (gulma)

    2. Olahan tanah dengan cangkul atau bajak hingga gembur sambil membenamkan rumput-rumput liar

    3. Biarkan tanah kering selama minimal 1 minggu

    4. Buat guludan-guludan dengan ukuran lebar bawah 60 cm, tinggi 30-40 cm, jarak antar guludan 70-100 cm, dan panjang guludan disesuaikan dengan keadaan lahan

    5. Rapikan guludan sambil memperbaiki saluran air diantara guludan.
    b) Penyiapan Lahan Sawah Bekas Tanaman Padi

    1.
    Babat jerami sebatas permukaan tanah

    2. Tumpuk jerami secara teratur menjadi tumpukan kecil memanjang berjarak 1 meter antar tumpukan

    3. Olah tanah di luar bidang tumpukan jerami dengan cangkul atau bajak, kemudian tanahnya ditimbunkan pada tumpukan jerami sambil membentuk guludan-guludan berukuran lebar bawah ± 60 cm, tinggi 35 cm, dan jarak antar guludan 70-100 cm. Panjang disesuaikan dengan keadaan lahan

    4.
    Rapikan guludan sambil memperbaiki saluran air antar guludan. Pembuatan guludan di atas tumpukan jerami atau sisa-sisa tanaman dapat menambah bahan organik tanah yang berpengaruh baik terhadap struktur dan kesuburan tanah sehingga ubi dapat berkembang dengan baik dan permukaan kulit ubi rata. Kelemahan penggunaan jerami adalah pertumbuhan tanaman ubi jalar pada bulan pertama sedikit menguning, namun segera sembuh dan tumbuh normal pada bulan berikutnya. Bila jerami tidak digunakan sebagai tumpukan guludan, tata laksana penyiapan lahan dilakukan sebagai berikut:
    - Babat jerami sebatas permukaan tanah
    - Singkirkan jerami ke tempat lain untuk dijadikan bahan kompos
    - Olah tanah dengan cangkul atau bajak hingga gembur
    - Biarkan tanah kering selama minimal satu minggu
    - Buat guludan-gululdan berukuran lebar bawah ±60 cm, tinggi 35 cm dan
    jarak antar guludan 80-100 cm.
    - Rapikan guludan sambil memperbaiki saluran air antar guludan.

    Hal yang penting diperhatikan dalam pembuatan guludan adalah ukuran tinggi tidak melebihi 40 cm. Guludan yang terlalu tinggi cenderung menyebabkan terbentuknya ubi berukuran panjang dan dalam sehinggga menyulitkan pada saat panen. Sebaliknya, guludan yang terlalu dangkal dapat menyebabkan terganggunya pertumbuhan atau perkembangan ubi, dan memudahkan serangan hama boleng atau lanas oleh Cylas sp.
6.3. Teknik Penanaman
  1. Penentuan Pola Tanam
    Sistem tanam ubi jalar dapat dilakukan secara tunggal (monokultur) dan tumpang sari dengan kacang tanah.
    a) Sistem Monokultur

    1. Buat larikan-larikan dangkal arah memanjang di sepanjang puncak guludan dengan cangkul sedalam 10 cm, atau buat lubang dengan tugal, jarak antar lubang 25-30 cm.
    2. Buat larikan atau lubang tugal sejauh 7-10 cm di kiri dan kanan lubang tanam untuk tempat pupuk.
    3. Tanamkan bibit ubi jalar ke dalam lubang atau larikan hingga angkal batang (setek) terbenam tanah 1/2-2/3 bagian, kemudian padatkan tanah dekat pangkal setek (bibit).
    4. Masukkan pupuk dasar berupa urea 1/3 bagian ditambah TSP seluruh bagian ditambah KCl 1/3 bagian dari dosis anjuran ke dalam lubang atau larikan, kemudian ditutup dengan tanah tipis-tipis. Dosis pupuk yang dianjurkan adalah 45-90 kg N/ha (100-200 kg Urea/ha) ditambah 25 kg P2O5/ha (50 kg TSP/ha) ditambah 50 kg K2O/ha (100 kg KCl/ha). Pada saat tanam diberikan pupuk urea 34-67 kg ditambah TSP 50 kg ditambah KCl 34 kg per hektar. Tanaman ubi jalar amat tanggap terhadap pemberian pupuk N (urea) dan K (KCl).
    b) Sistem Tumpang Sari

    Tujuan sistem tumpang sari antara lain untuk meningkatkan produksi dan pendapatan per satuan luas lahan. Jenis tanaman yang serasi ditumpangsarikan dengan ubi jalar adalah kacang tanah. Tata cara penanaman sistem tumpang sari prinsipnya sama dengan sistem monokultur, hanya di antara barisan tanaman ubi jalar atau di sisi guludan ditanami kacang tanah. Jarak tanam ubi jalar 100 cm x 25-30 cm, dan jarak tanam kacang tanah 30 x 10 cm.

  2. Cara Penanaman
    Bibit yang telah disediakan dibawa ke kebun dan ditaruh di atas bedengan. Bibit dibenamkan kira-kira 2/3 bagian kemudian ditimbun dengan tanah kemudian disirami air.

    Bibit sebaiknya ditanam mendatar, dan semua pucuk diarahkan ke satu jurusan. Dalam satu alur ditanam satu batang, bagian batang yang ada daunnya tersembul di atas bedengan.

    Pada tiap bedengan ditanam 2 deretan dengan jarak kira-kira 30 cm. Untuk areal seluas 1 ha dibutuhkan bibit stek kurang lebih 36.000 batang. Penanaman ubi jalar di lahan kering biasanya dilakukan pada awal musim hujan (Oktober), atau awal musim kemarau (Maret) bila keadaan cuaca normal. Dilahan sawah, waktu tanam yang paling tepat adalah segera setelah padi rendengan atau padi gadu, yakni pada awal musim kemarau.
6.4. Pemeliharaan Tanaman
  1. Penjarangan dan Penyulaman
    Selama 3 (tiga) minggu setelah ditanam, penanaman ubi jalar harus harus diamati kontinu, terutama bibit yang mati atau tumbuh secara abnormal. Bibit yang mati harus segera disulam. Cara menyulam adalah dengan mencabut bibit yang mati, kemudian diganti dengan bibit yang baru, dengan menanam sepertiga bagian pangkal setek ditimbun tanah.

    Penyulaman sebaiknya dilakukan pada pagi atau sore hari, pada saat sinar matahari tidak terlalu terik dan suhu udara tidak terlalu panas. Bibit (setek) untuk penyulaman sebelumnya dipersiapkan atau ditanam ditempat yang teduh.

  2. Penyiangan
    Pada sistem tanam tanpa mulsa jerami, lahan penanaman ubi jalar biasanya mudah ditumbuhi rumput liar (gulma). Gulma merupakan pesaing tanaman ubi jalar, terutama dalam pemenuhan kebutuhan akan air, unsur hara, dan sinar matahaari. Oleh karena itu, gulma harus segera disiangi. Bersama-sama kegiatan penyiangan dilakukan pembumbunan, yaitu menggemburkan tanah guludan, kemudian ditimbunkan pada guludan tersebut.

  3. Pembubunan
    Penyiangan dan pembubunan tanah biasanya dilakukan pada umur 1 bulan setelah tanam, kemudian diulang saat tanaman berumur 2 bulan. Tata cara penyiangan dan pembumbunan meliputi tahap-tahap sebagai berikut:
    a) Bersihkan rumput liar (gulma) dengan kored atau cangkul secara hati-hati agar tidak merusak akar tanaman ubi jalar.
    b) Gemburkan tanah disekitar guludan dengan cara memotong lereng guludan, kemudian tanahnya diturunkan ke dalam saluran antar guludan.
    c) Timbunkan kembali tanah ke guludan semula, kemudian lakukan pengairan hingga tanah cukup basah.

  4. Pemupukan
    Zat hara yang terbawa atau terangkut pada saat panen ubi jalar cukup tinggi, yaitu terdiri dari 70 kg N (± 156 kg urea), 20 kg P2O5 (±42 kg TSP), dan 110 kg K2O (± 220 kg KCl) per hektar pada tingkat hasil 15 ton ubi basah. Pemupukan bertujuan menggantikan unsur hara yang terangkut saat panen, menambah kesuburan tanah, dan menyediakan unsur hara bagi tanaman.

    Dosis pupuk yang tepat harus berdasarkan hasil analisis tanah atau tanaman di daerah setempat. Dosis pupuk yang dianjurkan secara umum adalah 45-90kg N/ha (100-200 kg urea/ha) ditambah 25 kg P2O5/ha (±50 kg TSP/ha) ditambah 50 kg K2O/ha (±100 kg KCl/ha).

    Pemupukan dapat dilakukan dengan sistem larikan (alur) dan sistem tugal. Pemupukan dengan sistem larikan mula-mula buat larikan (alur) kecil di sepanjang guludan sejauh 7-10 cm dari batang tanaman, sedalam 5-7 cm, kemudian sebarkan pupuk secara merata ke dalam larikan sambil ditimbun dengan tanah.

  5. Pengairan dan Penyiraman
    Meskipun tanaman ubi jalar tahan terhadap kekeringan, fase awal pertumbuhan memerlukan ketersediaan air tanah yang memadai. Seusai tanam, tanah atau guludan tempat pertanaman ubi jalar harus diairi, selama 15-30 menit hingga tanah cukup basah, kemudian airnya dialirkan keseluruh pembuangan. Pengairan berikutnya masih diperlukan secara kontinu hingga tanaman ubi jalar berumur 1-2 bulan. Pada periode pembentukan dan perkembangan ubi, yaitu umur 2-3 minggu sebelum panen, pengairan dikurangi atau dihentikan.

    Waktu pengairan yang paling baik adalah pada pagi atau sore hari. Di daerah yang sumber airnya memadai, pengairan dapat dilakukan kontinu seminggu sekali. Hal Yang penting diperhatikan dalam kegiatan pengairan adalah menghindari agar tanah tidak terlalu becek (air menggenang).
7. HAMA DAN PENYAKIT

7.1. Hama
a. Penggerek Batang Ubi Jalar
Stadium hama yang merusak tanaman ubi jalar adalah larva (ulat). Cirinya adalah membuat lubang kecil memanjang (korek) pada batang hingga ke bagian ubi. Di dalam lubang tersebut dapat ditemukan larva (ulat).
Gejala: terjadi pembengkakan batang, beberapa bagian batang mudah patah, daun-daun menjadi layu, dan akhirnya cabang-cabang tanaman akan mati.
Pengendalian: (1) rotasi tanaman untuk memutus daur atau siklus hama; (2) pengamatan tanaman pada stadium umur muda terhadap gejala serangan hama: bila serangan hama >5 %, perlu dilakukan pengendalian secara kimiawi; (3) pemotongan dan pemusnahan bagian tanaman yang terserang berat; (4) penyemprotan insektisida yang mangkus dan sangkil, seperti Curacron 500 EC atau Matador 25 dengan konsentrasi yang dianjurkan.
b.
Hama Boleng atau Lanas
Serangga dewasa hama ini (Cylas formicarius Fabr.) berupa kumbang kecil yang bagian sayap dan moncongnya berwarna biru, namun toraknya berwarna merah. Kumbang betina dewasa hidup pada permukaan daun sambil meletakkan telur di tempat yang terlindung (ternaungi). Telur menetas menjadi larva (ulat), selanjutnya ulat akan membuat gerekan (lubang kecil) pada batang atau ubi yang terdapat di permukaan tanah terbuka.
Gejala: terdapat lubang-lubang kecil bekas gerekan yang tertutup oleh kotoran berwarna hijau dan berbau menyengat. Hama ini biasanya menyerang tanaman ubi jalar yang sudah berubi. Bila hama terbawa oleh ubi ke gudang penyimpanan, sering merusak ubi hingga menurunkan kuantitas dan kualitas produksi secara nyata.
Pengendalian:(1) pergiliran atau rotasi tanaman dengan jenis tanaman yang tidak sefamili dengan ubi jalar, misalnya padi-ubi jalar-padi; (2) pembumbunan atau penimbunan guludan untuk menutup ubi yang terbuka; (3) pengambilan dan pemusnahan ubi yang terserang hama cukup berat; (4) pengamatan/monitoring hama di pertanaman ubi jalar secara periodik: bila ditemukan tingkat serangan > 5 %, segera dilakukan tindakan pengendalian hama secara kimiawi; (5) penyemprotan insektisida yang mangkus dan sangkil, seperti Decis 2,5 EC atau Monitor 200 LC dengan konsentrasi yang dianjurkan; (6) penanaman jenis ubi jalar yang berkulit tebal dan bergetah banyak; (7) pemanenan tidak terlambat untuk mengurangi tingkat kerusakan yang lebih berat.
c. Tikus (Rattus rattus sp)
Hama tikus biasanya menyerang tanaman ubi jalar yang berumur cukup tua atau sudah pada stadium membentuk ubi. Hama Ini menyerang ubi dengan cara mengerat dan memakan daging ubi hingga menjadi rusak secara tidak beraturan. Bekas gigitan tikus menyebabkan infeksi pada ubi dan kadang-kadang diikuti dengan gejala pembusukan ubi.
P
engendalian: (1) sistem gerepyokan untuk menangkap tikus dan langsung dibunuh; (2) penyiangan dilakukan sebaik mungkin agar tidak banyak sarang tikus disekitar ubi jalar; (3) pemasangan umpan beracun, seperti Ramortal atau Klerat.
7.3. Penyakit
a.
Kudis atau Scab
Penyebab:cendawan Elsinoe batatas.
Gejala:adanya benjolan pada tangkai sereta urat daun, dan daun-daun berkerut seperti kerupuk. Tingkat serangan yang berat menyebabkan daun tidak produktif dalam melakukan fotosintesis sehingga hasil ubi menurun bahkan tidak menghasilkan sama sekali.
Pengendalian:(1) pergiliran/rotasi tanaman untuk memutus siklus hidup penyakit; (2) penanaman ubi jalar bervarietas tahan penyakit kudis, seperti daya dan gedang; (3) kultur teknik budi daya secara intensif; (4) penggunaan bahan tanaman (bibit) yang sehat.
b. Layu Fusarium
Penyebab: jamur Fusarium oxysporum f. batatas.
Gejala: tanaman tampak lemas, urat daun menguning, layu, dan akhirnya mati. Cendawan fusarium dapat bertahan selama beberapa tahun dalam tanah. Penularan penyakit dapat terjadi melalui tanah, udara, air, dan terbawa oleh bibit.
Pengendalian: (1) penggunaan bibit yang sehat (bebas penyakit); (2) pergiliran /rotasi tanaman yang serasi di suatu daerah dengan tanaman yang bukan famili; (3) penanaman jenis atau varietas ubi jalar yang tahan terhadap penyakit Fusarium.
c. Virus
Beberapa jenis virus yang ditemukan menyerang tanaman ubi jalar adalah Internal Cork, Chlorotic Leaf Spot, Yellow Dwarf.
Gejala: pertumbuhan batang dan daun tidak normal, ukuran tanaman kecil dengan tata letak daun bergerombol di bagian puncak, dan warna daun klorosis atau hijau kekuning-kuningan. Pada tingkat serangan yang berat, tanaman ubi jalar tidak menghasilkan.
Pengendalian:(1) penggunaan bibit yang sehat dan bebas virus; (2) pergiliran/rotasi tanaman selama beberapa tahun, terutama di daerah basis (endemis) virus; (3) pembongkaran/eradikasi tanaman untuk dimusnahkan.
d. Penyakit Lain
Penyakit-penyakit yang lain adalah, misalnya, bercak daun cercospora oleh jamur Cercospora batatas Zimmermann, busuk basah akar dan ubi oleh jamur Rhizopus nigricans Ehrenberg, dan klorosis daun oleh jamur Albugo ipomeae pandurata Schweinitz.
Pengendalian:dilakukan secara terpadu, meliputi perbaikan kultur teknik budi daya, penggunaan bibit yang sehat, sortasi dan seleksi ubi di gudang, dan penggunaan pestisida selektif.
8. P A N E N

8.1. Ciri dan Umur Panen
Tanaman ubi jalar dapat dipanen bila ubi-ubinya sudah tua (matang fisiologis). Ciri fisik ubi jalar matang, antara lain: bila kandungan tepungnya sudah maksimum, ditandai dengan kadar serat yang rendah dan bila direbus (dikukus) rasanya enak serta tidak berair.

Penentuan waktu panen ubi jalar didasarkan atas umur tanaman. Jenis atau varietas ubi jalar berumur pendek (genjah) dipanen pada umur 3-3,5 bulan, sedangkan varietas berumur panjang (dalam) sewaktu berumur 4,5-5 bulan.

Panen ubi jalar yang ideal dimulai pada umur 3 bulan, dengan penundaan paling lambat sampai umur 4 bulan. Panen pada umur lebih dari 4 bulan, selain resiko serangan hama boleng cukup tinggi, juga tidak akan memberikan kenaikan hasil ubi.
8.2. Cara Panen
Tata cara panen ubi jalar melalui tahapan sebagai berikut:
a) Tentukan pertanaman ubi jalar yang telah siap dipanen.
b)
Potong (pangkas) batang ubi jalar dengan menggunakan parang atau sabit, kemudian batang-batangnya disingkirkan ke luar petakan sambil dikumpulkan.
c) Galilah guludan dengan cangkul hingga terkuak ubi-ubinya.
d) Ambil dan kumpulkan ubi jalar di suatu tempat pengumpulan hasil.
e) Bersihkan ubi dari tanah atau kotoran dan akar yang masih menempel.
f) Lakukan seleksi dan sortasi ubi berdasarkan ukuran besar dan kecil ubi secara terpisah dan warna kulit ubi yang seragam. Pisahkan ubi utuh dari ubi terluka ataupun terserang oleh hama atau penyakit.
g) Masukkan ke dalam wadah atau karung goni, lalu angkut ke tempat penampungan (pengumpulan) hasil.

8.3. Prakiraan Produksi
Tanaman ubi jalar yang tumbuhnya baik dan tidak mendapat serangan hama penyakit yang berarti (berat) dapat menghasilkan lebih dari 25 ton ubi basah per hektar. Varietas unggul seperti borobudur dapat menghasilkan 25 ton, prambanan 28 ton, dan kalasan antara 31,2-47,5 ton per hektar.

9. PASCA PANEN

9.1. Pengumpulan

Hasil panen dikumpulkan di lokasi yang cukup strategis, aman dan mudah dijangkau oleh angkutan.
9.2. Penyortiran dan Penggolongan

Pemilihan atau penyortiran ubi jalar sebenarnya dapat dilakukan pada saat pencabutan berlangsung. Akan tetapi penyortiran ubi jalar dapat dilakukan setelah semua pohon dicabut dan ditampung dalam suatu tempat. Penyortiran dilakukan untuk memilih umbi yang berwarna bersih terlihat dari kulit umbi yang segar serta yang cacat terutama terlihat dari ukuran besarnya umbi serta bercak hitam/garisgaris pada daging umbi.
9.3. Penyimpanan

Penanganan pascapanen ubi jalar biasanya ditujukan untuk mempertahankan daya simpan. Penyimpanan ubi yang paling baik dilakukan dalam pasir atau abu. Tata cara penyimpanan ubi jalar dalam pasir atau abu adalah sebagai berikut:
a) Angin-anginkan ubi yang baru dipanen di tempat yang berlantai kering selama 2-3 hari.
b) Siapkan tempat penyimpanan berupa ruangan khusus atau gudang yang kering, sejuk, dan peredaran udaranya baik.
c)
Tumpukkan ubi di lantai gudang, kemudian timbun dengan pasir kering atau abu setebal 20-30 cm hingga semua permukaan ubi tertutup.
Cara penyimpanan ini dapat mempertahankan daya simpan ubi sampai 5 bulan. Ubi jalar yang mengalami proses penyimpanan dengan baik biasanya akan menghasilkan rasa ubi yang manis dan enak bila dibandingkan dengan ubi yang baru dipanen.

Hal yang penting dilakukan dalam penyimpanan ubi jalar adalah melakukan pemilihan ubi yang baik, tidak ada yang rusak atau terluka, dan tempat (ruang) penyimpanan bersuhu rendah antara 27-30 derajat C (suhu kamar) dengan kelembapan udara antara 85-90 %.
10. ANALISIS EKONOMI BUDIDAYA TANAMAN

10.1. Analisis Usaha Budidaya
Perkiraan analisis budidaya ubi jalar dengan luas lahan 1 hektar per musim tanam (6 bulan) di daerah Bogor pada tahun 1999.

1) Biaya produksi

1. Sewa lahan 6 bulan Rp. 750.000,-

2. Bibit: 50.000 stek (500 kg)
Rp. 100.000,-

3. Pupuk
- Urea: 200 kg @ Rp. 1.100,-
- TSP: 50 kg @ Rp. 1.800,-
- KCl: 100 g @ Rp. 1.650,-

Rp. 220.000,-
Rp. 90.000,-
Rp. 165.000,-

4. Pestisida: 2 liter (kg)
Rp. 100.000,-

5. Tenaga kerja
- Pengolahan tanah dan pengguludan 100 HKP
- Penyiapan bibit 4 HKP+8 HKW
- Penanaman 10 HKP+40 HKW
- Pembongkaran guludan dan penyiangan 20 HKP
- Pupuk, balik batang dan pengguludan 40 HKP
- Pengairan 2 kali (8 HKP)
- Pengendalian hama penyakit 4 HKP

Rp. 1.000.000,-
Rp. 100.000,-
Rp. 400.000,-
Rp. 200.000,-
Rp. 400.000,-
Rp. 80.000,-
Rp. 40.000,-

6. Panen dan pasca panen 20 HKP+20 HKW
Rp. 350.000,-

7. Alat dan penyusutan Rp. 150.000,-


Jumlah biaya produksi
Rp. 4.145.000,-

2) Pendapatan : 25 ton @ Rp. 200.000,- Rp. 5.000.000,-
3) Keuntungan Rp. 855.000,-
4) Parameter kelayakan usaha
1. Rasio Out/Input


= 1,205
Catatan : HKP= Hari Kerja Pria; HKW=Hari kerja Wanita

10.2. Gambaran Peluang Agribisnis
Selama ini masyarakat mengenal ubi jalar sebagai makanan pangan pengganti/tambahan dalam keadaan darurat atau untuk konsumsi masyarakat bawah. Akan tetapi saat ini potensi ubi jalar cukup baik yang dapat digunakan sebagai bahan baku industri pakan dan industri lainnya. Hal ini terlihat dari meningkatnya permintaan Singapura, Belanda, Amerika Serikat, Jepang dan Malaysia akan ubi jalar sebagai bahan baku berbagai industri. Begitu pula kebutuhan dalam negeri cukup tinggi dimana pada tahun 2000 ini Pemerintah merencanakan kebutuhan akan umbi-umbian sekitar 17 juta ton. Sedangkan rata-rata produksi ubijalar dari tahun 1983-1991 hanya 1,8 juta ton.
11. STANDAR PRODUKSI

11.1. Ruang Lingkup
Standar produksi meliputi: klasifikasi, syarat mutu, cara pengambilan contoh, cara uji, syarat penandaan dan cara pengemasan.
11.2. Diskripsi
----
11.3. Klasifikasi dan Standar Mutu
----
11.4. Pengambilan Contoh
Contoh diambil secara acak sebanyak akar pangkat dua dari jumlah karung dengan maksimum maksimum 30 karung. Pengambilan contoh dilakukan beberapa kali, sampai mencapai berat 500 gram. Contoh kemudian disegel dan diberi label. Petugas pengambil contoh harus orang yang telah berpengalaman atau dilatih lebih dahulu.
11.5 Pengemasan
Dibagian luar kemasan ditulis dengan bahan yang tidak mudah luntur, jelas terbaca,
antara lain:
a) Produksi Indonesia.
b) Nama barang atau jenis barang.
c) Nama perusahaan atau ekspiotir.
d) Berat bersih.
e) Berat kotor.
f) Negara/tempat tujuan.
12. DAFTAR PUSTAKA

1. Rukmana, Rahmat. (1997). Ubi jalar: budi daya dan pascapanen. Yogyakarta: Kanisius,1997.
2. Najiyati, Sri. (1998). Palawija: budidaya dan analisis usaha tani. Jakarta: PT.Penebar Swadaya, 1998.

Sumber : Sistim Informasi Manajemen Pembangunan di Perdesaan, BAPPENAS

Read More......

Belanja online Cassava

Kalau teman2 yang suka Keripik singkong (Cassava) dan kesulitan mencarinya terutama yang di luar indonesia kini anda bisa belanja online ada salah satu web yang memberikan kemudahan untuk memesannya dan kapanpun anda bisa mengunjungi.....
Soal rasa...tidak ada salahnya jika dicoba dan harganya Rp 4.700,- kalau tidak berubah dan mungkin ada biaya pemesanan.
Kunjungi ke kencanaonline dot com kemudian cari di menu kategori "AkuOke - Camilan Khas" atau langusung ke Produknya di Keripik Singkong

AkuOke - Keripik Singkong (47gr)

AkU OkE! Keripik Singkong (Cassava Chips) @ 47 gr adalah hasil produksi UPPKS anggota AKU di daerah Garut Jawa Barat ini dibuat dari ubi jalar pilihan dicampur garam dan bumbu tertentu. Dijamin tidak mengandung bahan sintetis, kimia dan pengawet namun gurih, renyah dan tahan lama lebih dari 6 bulan dalam kemasan yang aman.

Read More......

Keripik Singkong from Sumenep

Mencari buah tangan keripik singkong di Kabupaten Sumenep tidaklah terlalu sulit. Maklum selain terkenal dengan tembakaunya, kabupaten di ujung timur Pulau Garam ini juga dikenal sebagai sentra penghasil singkong (Cassava).
Berdasarkan data Dinas Perindustrian dan Perdagangan Pemkab. Sumenep, perajin keripik singkong terdapat di Kecamatan Seronggi, Batu Putih, Manding, Dasuk dan Ambuten. Di Kabupaten lain sebenarnya juga banayak perajin keripik singkong, tetapi keripik singkong Sumenep ternyata lebih disukai, karena keripik singkong asal sumenep memiliki cita rasa yang khas. Jadi jangan heran jika keripik singkong asal Sumenep ini dengan gampang bisa dijumpai di took kue di daerah-daerah lain yang ada di Pulau Madura.

Di Kecamatan Seronggi saja , usaha pembuatan keripik singkong tersebar di tiga desa, masing-masing Desa Tanah Merah, Langsar dan Juluk. Di tiga desa ini sebagian besar ibu-ibu rumah tangga terserap sebagai tenaga kerja.
Untuk menuju tiga desa penghasil keripik singkong ini tidaklah terlalu sulit. Pasalnya, di tiga desa ini tidak terlalu jauh dari jalan raya. Desa Tanah Merah misalnya lokasinya sekitar 10 Km masuk Kota Sumenep, sedang Desa Langsar berada di timur Desa Tanah Merah dan Desa Juluk berada di sebelah baratnya.

Read More......

The Cassava Transformation

About the Book

Cassava is Africa's second most important food crop. The cassava transformation that is now underway in Africa is fueled by new high-yielding TMS varieties that have transformed cassava from a low-yielding, famine-reserve crop to a high-yielding cash crop for both rural and urban consumers. Despite this on-going transformation, cassava is being neglected by African governments and international donor agencies because of the many myths and half-truths that exist about its nutritional value and its role in farming systems.

The Cassava Transformation is a synthesis of the Collaborative Study of Cassava in Africa (COSCA), that was carried out from 1989 to 1997 by gathering primary data from 281 villages in six countries: the Congo, the Côte d'Ivoire, Ghana, Nigeria, Tanzania, and Uganda. Designed as a follow-up to William O. Jones's classic 1959 work, Manioc in Africa, The Cassava Transformation will be of interest to African policy makers, international donor agencies and food policy analysts.

The book highlights the role of cassava as a "powerful poverty fighter" by increasing cassava productivity and driving down the cost of cassava in rural and urban diets. The book also traces the incremental nature of cassava research in Africa over the past 65 years (1935 to 2000), culminating in the releases of the International Institute for Tropical Agriculture's high-yielding TMS varieties in 1977. These new varieties were quickly adopted by farmers in Nigeria, Ghana, and other countries in the 1980s and 1990s as they have increased farm level cassava yields by 40 percent without the addition of fertilizer.

About the Author(s)

Felix I. Nweke is a Visiting Professor of Agricultural Economics and African Studies at Michigan State University.

Dunstan S. C. Spencer is an independent consultant, based in Freetown, Sierra Leone.

John K. Lynam is Associate Director of Agricultural Programs in the Rockefeller Foundation.

Table of Contents

Table of contents information is not available at this time.

Reviews

Reviews of this title are not available at this time.

Sample Chapter

A sample chapter of this title is not available at this time. For further information, please email info@ubcpress.ubc.ca.

Related Topics

Public Policy
International Studies
Cooking/Food

Other Ways To Order

In Canada, order your copy of The Cassava Transformation from UNIpresses at:

UNIpresses
34 Armstrong Avenue
Georgetown ON
L7G 4R9

Phone: 905-873-9781
Toll-Free Phone: 1-877-864-8477
Fax: 905-873-6170
Toll-Free Fax: 1-877-864-4272
Email: orders@gtwcanada.com

Ordering information for customers outside Canada

Read More......